Info Sekolah
Jumat, 12 Jul 2024
  • Assalamu'alaikum. Selamat datang di website SMP Muhammadiyah 2 Surakarta

Pembelajaran Online Saat Pandemi: Kesiapan dan Dampaknya

Diterbitkan :

Ditulis Oleh Ambar Widhi Hapsarry, ST ( Guru SMP Muhammadiyah 2 Surakarta)

Pandemi global yang disebabkan oleh COVID-19 telah mengubah banyak aspek kehidupan, salah satunya adalah sistem pendidikan. Pembelajaran online atau pembelajaran jarak jauh menjadi solusi alternatif untuk melanjutkan proses belajar mengajar saat sekolah fisik ditutup. Kesiapan sekolah, orang tua, dan siswa terhadap pembelajaran online serta akibat positif dan negatifnya telah menjadi topik yang banyak dibahas.

Dalam rangka menavigasi tantangan yang dihadapi oleh pembelajaran online, sekolah-sekolah diharuskan untuk melakukan adaptasi yang signifikan baik dalam kurikulum maupun metodologi pengajaran mereka. Adaptasi ini bukan hanya meliputi integrasi teknologi ke dalam proses belajar mengajar, tetapi juga memerlukan upaya terstruktur untuk meningkatkan kemampuan digital para guru, sehingga mereka dapat memanfaatkan dan mengintegrasikan berbagai alat dan platform teknologi secara efektif ke dalam strategi pengajaran mereka. Proses adaptasi ini juga mencakup pengembangan dan distribusi materi pelajaran dalam format digital yang mudah diakses, serta perencanaan dan implementasi jadwal pembelajaran yang tidak hanya efektif tetapi juga responsif terhadap kebutuhan dan keterbatasan yang dihadapi oleh siswa dalam lingkungan belajar virtual. Pentingnya infrastruktur teknologi yang solid, yang meliputi platform pembelajaran online yang andal dan dapat diakses oleh semua peserta didik, tidak bisa diabaikan; hal ini menjadi fondasi yang memungkinkan proses pembelajaran yang lancar dan inklusif. Dengan demikian, sekolah harus berkomitmen penuh dalam memastikan bahwa semua elemen pendukung pembelajaran online ini terintegrasi secara harmonis, sehingga menciptakan ekosistem pembelajaran yang tidak hanya mendukung pencapaian akademik tetapi juga memperkaya pengalaman belajar siswa di era digital.

Dalam dinamika pembelajaran online, peran orang tua tidak bisa diremehkan, mereka menjadi pilar krusial yang mendukung kesuksesan proses belajar dari rumah. Sebagai fasilitator pembelajaran, orang tua bertanggung jawab untuk menciptakan lingkungan belajar yang kondusif di rumah, yang meliputi tidak hanya penyediaan perangkat teknologi yang memadai seperti komputer, tablet, atau akses internet yang stabil tetapi juga memastikan bahwa lingkungan tersebut bebas dari gangguan, sehingga anak-anak dapat belajar dengan fokus dan konsentrasi penuh. Lebih dari itu, orang tua dituntut untuk lebih proaktif dalam memahami kurikulum dan materi pembelajaran yang dihadapi anak-anak mereka, sehingga saat menghadapi kendala atau pertanyaan, mereka dapat memberikan bantuan yang efektif dan konstruktif. Dalam menghadapi tantangan pembelajaran online, komunikasi terbuka antara orang tua dan anak menjadi sangat penting, memungkinkan pembahasan bersama tentang harapan, tujuan pembelajaran, dan mengidentifikasi kesulitan yang dihadapi, sehingga strategi pembelajaran dapat disesuaikan untuk memaksimalkan hasil belajar. Peran serta orang tua dalam konteks pembelajaran daring, oleh karena itu, transcends peran tradisional, mengarah pada kemitraan aktif dengan pendidik dan anak-anak mereka, membangun fondasi yang kuat untuk pendidikan yang holistik dan inklusif, bahkan dalam kondisi yang menantang.

Pembelajaran online yang diberlakukan selama pandemi membawa tantangan baru bagi siswa dalam proses edukasi mereka. Dengan perubahan ini, siswa tidak hanya dituntut untuk menguasai materi pelajaran, tetapi juga harus mengembangkan keterampilan manajemen diri yang kuat. Keberhasilan dalam pembelajaran online sangat bergantung pada kemampuan siswa untuk mandiri dan disiplin. Ini berarti, setiap siswa harus proaktif dalam mengatur jadwal belajar harian mereka, memastikan bahwa waktu alocasi untuk belajar, mengerjakan tugas, dan revisi materi diatur dengan efisien.

Kedisiplinan menjadi kunci utama, terutama dalam menyelesaikan tugas dan pekerjaan rumah dalam batas waktu yang ditetapkan. Tantangan ini mungkin terasa lebih berat bagi beberapa siswa yang sebelumnya terbiasa dengan struktur dan dukungan langsung dari lingkungan sekolah fisik. Selain itu, pembelajaran online membutuhkan siswa untuk aktif berpartisipasi dalam diskusi atau forum online yang seringkali menjadi sarana utama komunikasi dengan guru dan teman sekelas. Ini bukan hanya tentang mengajukan pertanyaan atau memberikan jawaban, tetapi juga tentang membangun komunitas belajar virtual yang mendukung di mana siswa dapat saling belajar dan menginspirasi.

Adaptasi terhadap pembelajaran online memang bukan proses yang instan dan memerlukan waktu serta usaha yang signifikan dari siswa. Mereka harus belajar untuk mengatasi distraksi yang mungkin muncul dari lingkungan rumah, seperti interaksi dengan anggota keluarga lain, kecenderungan untuk menunda-nunda, dan godaan media sosial atau hiburan lainnya. Efektivitas pembelajaran online sangat bergantung pada seberapa baik siswa dapat menavigasi tantangan ini dan memanfaatkan sumber daya yang tersedia untuk mereka, termasuk memanfaatkan teknologi pembelajaran, mengakses materi tambahan secara online, dan meminta bantuan ketika menghadapi kesulitan.

Kemampuan untuk beradaptasi dengan pembelajaran online tidak hanya bermanfaat dalam konteks pendidikan saat pandemi tetapi juga mengembangkan keterampilan penting untuk masa depan. Siswa yang mampu mengatur waktu belajar mereka, bekerja secara mandiri, dan berkomunikasi efektif dalam lingkungan digital akan memiliki keunggulan dalam dunia kerja yang semakin mengandalkan teknologi. Oleh karena itu, meskipun tantangan yang dihadapi, pembelajaran online memberikan kesempatan unik bagi siswa untuk mengembangkan disiplin diri, kemandirian, dan keterampilan manajemen waktu yang akan bermanfaat bagi mereka jauh melampaui masa pandemi.

Dampak Positif:

  1. Fleksibilitas Waktu dan Tempat: Pembelajaran online memberikan fleksibilitas bagi siswa untuk belajar dari mana saja dan kapan saja, selama terkoneksi internet.
  2. Keterampilan Digital: Siswa dan guru menjadi lebih terampil dalam menggunakan teknologi, yang bermanfaat untuk pembelajaran di masa depan dan kehidupan profesional.
  3. Pembelajaran Mandiri: Mendorong siswa untuk lebih mandiri dalam belajar dan mengembangkan kemampuan manajemen waktu.

Dampak Negatif:

  1. Kesenjangan Akses: Siswa dari keluarga kurang mampu mungkin tidak memiliki akses ke perangkat atau internet, yang menghambat proses belajar mereka.
  2. Kurangnya Interaksi Sosial: Pembelajaran online mengurangi kesempatan siswa untuk berinteraksi langsung dengan teman dan guru, yang penting untuk pengembangan sosial dan emosional.
  3. Kelelahan Digital: Paparan layar yang berlebihan dan kurangnya variasi dalam pembelajaran dapat menyebabkan kelelahan digital, mengurangi efektivitas belajar.

Pembelajaran online selama pandemi telah menunjukkan bahwa pendidikan dapat terus berlangsung meskipun dalam kondisi yang sangat menantang. Namun, kesiapan dari semua pihak dan mitigasi dampak negatif perlu terus ditingkatkan. Kolaborasi antara sekolah, orang tua, dan siswa menjadi kunci sukses pembelajaran online, tidak hanya selama pandemi tetapi juga sebagai persiapan untuk masa depan pendidikan.

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Beri Komentar